Hikayat Malim Deman
Hikayat Malim Deman (dari buku Koleksi terbaik cerita rakyat nusantara 34 provinsi)

Hikayat Malim Deman. Syahdan hiduplah seorang pemuda yatim pada zaman dahulu. Malim Deman namanya. Ia pemuda yang rajin lagi giat bekerja. Setiap hari ia mengerjakan sawah dan ladang milik ibunya yang berada di pinggir hutan. Ia bekerja membantu pamannya.

Di sekitar sawah milik ibu Malim Deman itu tinggalah seorang janda. Mandeh Rubiah namanya. Malim Deman sangat akrab dengan janda tua itu. Bahkan, Mandeh Rubiah telah menganggap Malim Deman sebagai anaknya sendiri. Mandeh Rubiah kerap mengirimkan makanan kepada Malim Deman ketika Malim Deman tengah menjaga tanaman paginya pada malam hari.

Pada suatu malam Malim Deman kembali menjaga tanaman padinya. Ia hanya seorang diri. Mendadak ia merasa sangat haus. Malim Deman segera ke pondok Mandeh Rubiah untuk meminta air minum. Belum juga Malim Deman tiba di pondok Mandeh Rubiah, Malim Deman mendengar suara beberapa perempuan di belakang pondok Mandeh Rubiah. Dengan berjalan berjingkat-jingkat, Malim Deman segera menuju sumber suara yang sangat mencurigakan tersebut.

Terperanjatlah Malim Deman ketika melihat tujuh bidadari tengah mandi di kolam yang terletak di belakang pondok Mandeh Rubiah. Malim Deman sangat terpesona melihat kecantikan tujuh bidadari itu ketika wajah mereka terkena sinar rembulan yang tengah purnama. Ia juga melihat tujuh selendang tergeletak di dekat kolam itu. Malim Deman menerka, tujuh selendang itu digunakan para bidadari untuk terbang dari Kahyangan ke kolam itu. Maka, dengan berjalan mengendap-endap ia mendekati tujuh selendang itu dan mengambil salah satu selendang. Segera disembunyikannya selendang itu dan ia kembali mengintip tujuh bidadari yang tetap mandi tersebut.

Menjelang waktu pagi datang, tujuh bidadari itu berniat pulang kembali ke Kahyangan. Salah satu bidadari, yakni bidadari bungsu, tidak dapat menemukan selendangnya. Enam kakaknya telah berusaha turut mencari, namun selendang Si Bungsu itu tetap tidak ditemukan. Ketika waktu pagi hari hampir tiba, enam bidadari itu terpaksa meninggalkan adik bungsu mereka. Keenamnya menggunakan selendang mereka untuk terbang kembali ke Kahyangan.

Sepeninggal kakak-kakaknya, Si Bungsu menangis. Ia ketakutan untuk tinggal di bumi. Malim lantas mendekati dan menghibur Si Bidadari bungsu. Malim Deman kemudian mengajak bidadari itu ke rumah Mandeh Rabiah. Dengan hati gembira Mande Rabiah menerima bidadari bernama Putri Bungsu itu dan mengakui sebagai anak.

Malim Deman kembali ke rumahnya setelah mengantarkan bidadari bernama Putri Bungsu itu ke rumah Mande Rabiah.

Sesampai di rumah, Malim Deman menceritakan kejadian yang dialaminya kepada bundonya. Dijelaskannya pula adanya bidadari yang tinggal bersama Mandeh Rabiah. Malim Deman lalu memberikan selendang bidadari itu kepada ibunya dan meminta ibunya untuk menyimpan selendang tersebut.

Sejak saat itu Malim Deman kian rajin berkunjung ke rumah Mandeh Rabiah untuk bertemu dengan Putri Bungsu. Malim Deman dan Putri Bungsu tampaknya saling mencintai. Keduanya lantas menikah. Tak berapa lama kemudian mereka telah dikaruniai seorang anak lelaki. Malim Deman memberi nama Sutan Duano untuk nama anak lelakinya itu.

Putri Bungsu semula sangat berbahagia bersuamikan Malim Deman. Namun, sejak Sutan Duano lahir, perangai Malim Deman berubah. Malim Deman menjadi malas bekerja di sawah dan ladang, Malim Deman malah lebih banyak menghabiskan waktunya di arena perjudian. Ia juga senang menyabung ayam dengan taruhan. Begitu senangnya ia untuk berjudi dan menyabung ayam kadang hinga berhari-hari ia tidak pulang.

Putri Bungsu menjadi sedih dan kerap menangis endiri. Kerinduannya untuk pulang kembali ke Kahyangan pun kian membesar. Hingga suatu hari ia menemukan selendangnya yang disembunyikan mertuanya. Ia pun berpura-pura hendak menjemur selendangnya itu. Seketika ia membawa selendangnya, ia pun menemui Bujang Selamat, pengawal Malim Deman. Katanya, “Sampaikan pada Malim Deman, aku akan kembali ke Kahyangan dengan membawa Sutan Duano.”

Bujang Selamat segera mencari Malim Deman. Setelah bertemu, diceritakanlah pesan istri Malim Deman itu.

Malim Deman buru-buru pulang ke rumahnya. Terlambat baginya. Sesampai di rumah, istri dan anaknya tidak diketemukannya. Istrinya telah kembali ke Kahyangan dengan membawa serta anak lelakinya. Malim Deman hanya dapat menyesali kepergian istri dan anaknya itu. Benar-benar ia sangat menyesal. Namun, penyesalannya hanya tinggal penyesalan semata-mata, ia telah kehilangan keluarganya.

Pesan Moral Hikayat Malim Deman

Berjudi hanyalah akan merugikan diri sendiri dan keluarga di kemudian hari. Hendaklah kita menghidarkan dari perbuatan buruk tersebut agar tidak mengalami kerugian di kemudian hari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here